Friday, December 15, 2006

Orientasi Asrama Part 02

Sekarang memang aku dah tak boleh nak buat apa-apa. Tangan ngan kaki dah kena ikat. Nak menjerit mintak tolong takut kena belasah pulak. Aku takde pilihan lain. Terpaksalah terima je apa yang nak jadi pada aku.

Tuala yang aku pakai tadi diaorang buat tutup muka aku. Aku langsung tak dapat tengok siapa orang yang bertiga tu. Lampu dipasang. Nampaklah bayang-bayang orang sikit tapi langsung tak dapat cam.

Lepas tu aku dapat rasakan ada tangan yang meraba-raba seluruh badan aku. Dari dada sampai ke perut. Kat kaki pun ada tangan yang meraba. Aku geli dan mengeliat sebab tak tahan geli.

Tiba-tiba dekat konek aku terasa benda licin dan panas. Aduh... diaorang ni nak buat apa dengan aku ni? Takkan sesama lelaki pun diaorang nak buat. Diaorang kulum konek aku ke? Memang takut jugak masa tu tapi ada jugak rasa geli dan sedap. Aku cuba mengeliat nak lepaskan diri.

Tapi apa yang aku dapat penumbuk tepat ke perut. Naik senak sampai nak termuntah aku dibuatnya. Jadi aku biarkan jelah. Konek aku dah stim giler masa tu sebab kena kulum. Memanglah sedap tapi takkan sampai buat aku macam tu?

Aku merayu kat abang-abang tu supaya jangan buat aku macam tu tapi tak dapat perhatian langsung. Diaorang suruh diam ada lah. Batang dah stim giler. Tunggu masa je nak meletup. Aku rasa diaorang berganti-ganti kulum konek aku kot.

Bila dah tau aku memang tak boleh nak buat apa-apa, aku ambik jalan mudah. Aku cakap kat diaorang aku tak akan bagitau kat sesaper. Aku cakap aku suka diaorang buat macam tu tapi tak puas kalau aku tak boleh nampak siapa yang buat. Aku nak jugak join keseronokkan diaorang.

"OK. gua boleh bukak tutup mula lu tapi kalau lu bagitau kat sesaper, mampuslah lu gua kerjakan."

"Tak bang. Saya janji tak bagitau kat sesaper. Lagipun sedap abang buat macam tu. Saya nak gak layan."

Tak lama lepas tu diaorang bukak tutup muka aku. Barulah aku nampak siapa orangnya. Rupanya senior yang duduk satu dorm ngan aku. Sorang tido kat katil bawah dan dua lagi kat katil sebelah. Patutlah diaorang selalu tengok aku semacam je.

Aku ingatkan diaorang nak lepaskan aku masa tu jugak rupanya dua orang tu dah sedia nak pancut kat muka aku. Diaorang tanggalkan tutup muka aku dan terus tembak, tak sempat aku nak buat apa-apa... berlendir muka aku dengan air mani diaorang. Sorang lagi masih dok kulum konek aku.

Bau air mani diaorang buatkan aku makin syok dan nak terpancut. Memang aku pancut air mani aku tapi bukan kat luar tapi kat dalam mulut abang yang tengah kulum konek aku.

Bila dia dah telah air aku semuanya dia ludah kat muka aku lak tu. Lepas tu dia lancapkan konek dia sampai pancut kat atas badan aku. Diaorang ketawa tengok aku masih terikat tak dapat nak buat apa-apa dengan muka penuh ngan air mani dan dada pun ada air mani yang banyak. Giler betul pancut sampai banyak macam tu. Tapi aku pun puas jugak. Dua minggu kat asrama ni langsung tak pernah keluarkan. Maunya tak puas.

Abang yang sorang tu tengok aku lepas tu dia cakap ngan member-member dia.

"Amacam... makanan dah sedia ni... nak kenduri ke atau nak lepas je..."

"Rileklah, biar dia macam tu dulu, jap lagi kita kenduri lah..."

Kenduri? Alamak... abislah aku macam ni...

No comments:

Sponsor Links: